REPOST Yaaaa …. ^_^
PAKAI-lah.. PERBAIKI-lah.. Dan JADI-lah..

Bismillaah Ar Rahmaan Ar Rahiim..

Mari bicara dari hati ke hati.. Dari jiwa ke jiwa.. Sebagai sesama wanita , Dan sampailah kepada mata anda untuk dibaca 😀
Udah baca bismillaah nya kan??
Yok, mariii…. Membacaaaaa, dimulai !!!!! ^^Ketika kita belum menutup aurat karena memang berasanya berat banget dah tuh godaannya… Mulai dari masih ngiler pake baju pendek dan celana jeans model baru.. Kemudian Ribet makenya… Panas dan gerah juga… Masih ada lagi satu alasan dari sebuah keadaan yang bener-bener ikut ngedukung kita buat menunda atau bahkan melupakan keinginan buat nutup aurat. Apa itu???
Yuppsss… Betul sekali, 100 buat yang udah jawab “FENOMENA KERUDUNG SEBAGAI KEDOK ATAU BERKERUDUNG TAPI AKHLAKNYA BURUK”

Dengan adanya alasan ini sebagai pegangan, seolah kita punya senjata pamungkas buat melawan terror para pejuang dakwah yang tanpa bosan berkoar-koar menyampaikan wajibnya menutup aurat.. Ketika mereka mengatakan wanita yang enggan menutup aurat ibarat anu dan anu sebagai perumpamaan yang kurang baik, maka kita akan sgera mengeluarkan senjata pamungkas tadi..
“BUAT APA PAKE JILBAB KALO HATINYA BUSUK” (dorrr!!!…)
” JILBAB BUKAN JAMINAN CEWEK ITU PASTI BAIK”
(dwarrrr!!!…)
” BANYAK TUH YANG PAKE JILBAB CUMAN BUAT KEDOK”
(dwerrr!!!…)
“PERCUMA PAKE JILBAB KALO KELAKUAN MALAH LEBIH BURUK DARIPADA YANG GAK PAKE”
(dwarr..dwerr..dworrr..!!!) ini suara senjata apa petasan siiih 😀 hee..

Eh, bentar dulu… Para pejuang dakwah emang mengibaratkan perempuan yang tidak menutup aurat dengan perumpamaan yang kurang baik, itu kan karena mereka mencintai kita sebagai saudari muslim mereka, dan inginkan kebaikan untuk kita, lagi pula mereka juga hanya memuliakan wanita yang mau menutup auratnya dan bagus akhlaknya, bukan yang ngasal pake doank.. Jadi kenapa kita malah sewot?? Kenapa kita gak termotivasi untuk menjadi wanita yang dimuliakan mereka tadi?? Kok kita malah mencari pembenaran untuk keEngganan kita menutup aurat dengan mengkambing hitamkan jilbabers yang belom pada baik akhlaknya… Betul begitu???

Kalo emang disekitar kita banyak wanita berjilbab namun berkelakuan kurang baik, alangkah baiknya anda yang merasa lebih baik dari mereka itu melaksanakan perintah Allah untuk menutup aurat juga, dengan begitu jumlah jilbabers yang akhlaknya kurang baik tadi bisa tergeser populasinya oleh generasi baru… Siapa??? TENTU SAJA anda.. Muslimah yang budiman, yang baik budi pekertinya.. Karena setelah anda sudah berjilbab,sekarang jumlah wanita baik yang menutup aurat kini telah mengalahkan jumlah jilbabers yang akhlaknya belom baik tadi , yang udah menodai kemuliaan jilbab dan kerudung dengan perbuatan buruknya. Subhanallaah dahh tuh… ^^

Anda-anda bakalan jadi contoh baik buat mereka yang akhlaknya belom baik, dapet pahala loh… Ngalir terus tuh sebanyak orang-orang yang ngikutin jejak baik kita
^^
Yuk ah tunggu apa lagi… Buruan, nanti kehabisan. Lho kehabisan apa?? Kehabisan kesempatan buat taubat sebelum kita kedatangan malaikat.. Laillahaillallaah.. Inna Lillahi Wa Inna Ilaihi Raji’un…

“Barang siapa yang memberikan contoh yang baik dalam Islam maka baginya pahala atas perbuatan baiknya dan pahala orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat. Yang demikian itu tidak menghalangi pahala orang-orang yang mengikutinya sedikitpun. Dan barang siapa yang memberikan contoh yang buruk didalam Islam maka baginya dosa atas perbuatannya dan dosa orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat. Yang demikian itu tanpa mengurangi sedikitpun dosa orang-orang yang mengikutinya” (HR Muslim).

Barakallaah..
Original created by : Ameera ‘Afya’ Nurjannah

About maritsaniswah

Jilbaber Surabaya | Love Allah n Rasulullah | Still learning a lot about many things

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s